Home / Umum / TUHAN AGAMAMU APA?

TUHAN AGAMAMU APA?

Tulisan menarik sebagai bahan renungan agar kita tidak menjadi Tuhan dengan merasa berhak untuk menghakimi keyakinan orang lain sebagai kafir, sesat dan halal darahnya untuk ditumpahkan, selamat merenung..



Oleh : Ahmed Zain Oul Mottaqin


Kalau anda bilang Islam, maka anda salah. Kalau anda bilang Kristen, anda juga salah. Kalau anda bilang Hindu, Budha atau Konghucu pun semua salah. Jadi yang mana yang benar ?


Kalau anda bilang agama yang diterima di sisi Tuhan adalah Islam, maka saya sebagai Muslim setuju. Kalau yang Nasrani bilang agama yang diterima di sisi Tuhan adalah Nasrani, ya sah-sah saja menurut pemahaman mereka. Agama yang diterima di sisi Tuhan jawabannya akan tergantung kepada siapa anda bertanya.


Tapi agama Tuhan sendiri itu apa?


Saya tidak akan menyebut agama disini sebagaimana agama yang anda anut. Tapi akan saya beri tambahan tanda petik “agama” untuk membedakan dengan agama dalam perspektif makhluq.


Jelas “agama” Tuhan adalah agama yang Dia tetapkan untuk menjadi “agama-Nya”, sebagaimana Dia telah menetapkan sifat Maha Pengasih dan Penyayang untuk diri-Nya sendiri. Dia tetapkan sifat-sifat itu untuk diri-Nya padahal Dia Maha Mampu untuk menetapkan sifat yang lain. Tak ada yang menyuruh, tidak ada yang menyarankan, tidak ada konsekuensi dan pembalasan yang akan Dia terima akibat perbuatan-Nya. Konsekuensi dan pembalasan hanya berlaku untuk makhluq, bahkan kata “akan” dan “akibat” pun tidak cocok diterapkan pada-Nya, karena Dia tak terikat pada ruang dan waktu serta sebab dan akibat.


Agama adalah keterikatan, sedangkan Dia tak terikat. Bagaimana mungkin ada yang “mengikat” Dia, sedangkan segala sesuatu justru terikat pada-Nya. Hanya Dia yang ada sebelum yang ada itu ada. Karena Dia, maka yang tidak ada itu menjadi ada.


Ya, Tuhan bukan pemeluk Islam, bukan pemeluk Kristen, bukan pemeluk Hindu atau Budha, apalagi pemeluk Sunni atau Syi’ah. Tuhan itu Atheis. Jika kau sangka Tuhan itu menganut Theis-theis seperti dirimu apalagi pengikut ashobiyyah (fanatisme kelompok) seperti dirimu, maka kau sudah merendahkan-Nya dan menyamakannya dengan makhluq. Sedangkan Dia adalah Khaliq (yang menciptakan) bukan Makhluq (yang diciptakan).


Demikian “coretan” singkat saya malam ini. Yang setuju silakan, yang ga setuju silakan asal jangan ngamuk-ngamuk di status saya. Yang penting anda paham maksud tulisan saya yang ada di paragraph terakhir. Good nite.

About abah

Check Also

Titik Soeharto Minta Jokowi Mau Jadi Pemimpin Upacara FKPPI

      PKSPUYENGAN.COM – Titik Soeharto Minta Jokowi Mau Jadi Pemimpin Upacara FKPPI. Ini …

Leave a Reply

%d bloggers like this: